HARGA SEBUAH PENGKHIANATAN (PO)

Untuk apa wajah itu? Jiwa kau jual, Sanhedrin berdekah 30 syiling perak Begitu murah? Ciumanmu, bergulir serakah, cinta dan nafsu Gethsemane membungkam kelu Pengkhianatan! Bicara dilaung, kilat menyabung Rabbi! Rabbi! Ambil tanganku, jeritmu Iblis merasuk, bukan salahku Tali kau lempar pada pohonan Laksana kalung indah, kau lingkarkan ke leher Menjerut kehidupan sia-sia Berbaloikah Judas? Malaysia…

RINDU CHIKO (CI)

Chiko terus merengkuh aku dalam pelukannya lalu matanya yang bulat itu merenung penuh manja padaku. Akhirnya renungan itu bertukar kerutan pada dahinya. “Kenapa wajahmu penuh duka walau darahnya tidak kelihatan?” “Kerana lukanya berada di dalam. Darahnya masih mengalir. Masih perit rasanya, Chiko,” kepala Chiko kubelai. Dia masih berkerut. “Kesakitan apakah yang begini kompleks? Bagaimana bisa…

MENJUAL DIRI KEPADA KEMANUSIAAN (PO)

Tuhan … Tuhan … Tuhan. Aku memanggilMu setelah keringat terakhir ku titiskan air mata darah kurembeskan pada sekujur kemanusiaan yang kaku Tiada bernyawa Terlalu kecil tanganku, terlalu besar risauku Terlalu lebar citaku, terlalu dalam cintaku Padanya, yang sudah tidak bernafas Biar ciuman kehidupan hinggap di bibirnya Terlalu singkat hidupku, terlalu lemah kudratku Terlalu tersentuh hatiku,…

PERHITUNGAN (PO)

Kau-aku Patah menghambur darah Berpicing mata, menahan gerah Dekat padaku, bermain amukku Lidah bertikam, jiwa berpedang Ruang meringkik, luahan sengsara Garap enggan, tebar ampuh Laguh-lagah, kata-kata itu Tanganku, di mulutmu Biar pecah di dada Agar malam kekal bisu Sebagaimana biasa Malaysia 14 Oktober 2016

BENIH SANG OBERFUHRER : KEBANGKITAN REICH KELIMA (CI)

13 September 1942 ┬áSemua Ketua Kematian berdiri tegak di hadapan Oberfuhrer. Di jari masing-masing sudah tersarung SS-Ehrenring (Cincin Penghormatan SS), yang sudah disarung Reichsfuhrer sebentar tadi. Sudah pastinya bersemangat untuk menjalankan tugas sebagai pegawai yang paling berpengaruh dalam Schutzstaffel atau SS khususnya, dalam tentera Nazi amnya. Karl Maria Wiligut memandang Reichsfuhrer dengan pandangan yang sukar…

SATAH NAFSU DENDAM (PO)

Malam-malam Kamarku memekik ngeri Hawa sepi ditebar lagi Kaku Laksana Rumi Cintaku lepasi cakrawala mega Lalu menjunam tajam Satah Di rabung mendesit Pada sekujur rasa aneh Hunjam menghentak emosi Senyap Ketika kau hulurkan tangan Ku persetan segala khianatmu Lalu menggumpal dendam Darah Nafsu kita menyeringai Pada helaan nafas syaitan yang mampir Api … Marak ……

AKU!AKU!AKU! (PO)

Jelaga, kabut hati Desah senafas Capai cita selaut warna Serak debuan sangsi Keliru mencengkam Ah! Bingar! Diksi dikirai sesuka rasa Makna bergulir, jamah emosi tertunda Marilah! Sematkan licentia poetica Di dadaku Tutup mulut mereka Kerana aku ingin menikmati saat ini Sendiriku Nadaku Aksaraku Aku! Aku! Aku! Semua kepunyaanku Biarkan ia seindah ini saja Cemarkan jangan,…

THOUGHTS – ALANGKAH RAPUHNYA KEHIDUPAN MANUSIA …

Dua-tiga hari ini, aku ambil cuti mengajar kerana jiranku, yang membahasakan dirinya sebagai Ummi, berbangsa Iran-Amerika dan sudah berusia dalam pertengahan 60 tahun itu, tiba-tiba jatuh sakit. Sebatang kara, anak jauh di ‘United States’, takkan pula aku nak membiarkan dia keseorangan. Anak lelakinya menelefon aku pagi tadi, memohon pertolongan aku untuk menjaga ibunya sementara dia…

KAPAN MATINYA JIWA PADA RASA CINTA (PO)

Dalam sepi yang berlagu Aku ‘dibunuh’ begini Rasaku mati sehingga kini Biar darahnya sudah kering Parut membekas Namun ia tidak pernah sembuh Aku tidak bisa membikin puisi cinta Biarpun berkali-kali aku cuba Biarpun sedaya-upaya Aku cuba mengingati kembali Rasanya Degupannya Sentuhannya Ia tidak pernah kembali Aku hidup, tetapi jiwaku mati Aku bernafas, namun sukmaku mengebas…

CB : Aku Dan Pria Aprilia Siri 21

Mata Justo meliar mencari kelibat Xeva. Dia terlihat kaki kecil berkasut Converse biru yang lusuh di bawah pentas, sedang merangkak perlahan ke dalam. Justo tahu, keadaan masih tidak selamat di sana. Menggunakan inteleknya sebagai seorang jurutera, Justo yakin pentas itu tidak akan bertahan lama. Xeva akan dihempap pentas itu. Justo melompat ke tanah lalu menyusup…

SATU MALAM DI TEPI TASIK (CF)

Suasana di kelab malam itu benar-benar memeningkan aku. Dry martini yang kupesan kini tinggal separuh. Kucapai kayu kecil yang dicucukkan buah zaitun padanya. Buah zaitun itu kutarik lalu ku lontarkan ke dalam mulut. Alkohol kini mula menunjukkan kesannya. Kepalaku terasa sedikit pening. Bukan pening yang menyakitkan, tetapi pening yang mengujakan. Kepala ku baringkan di atas…

CB : Aku Dan Pria Aprilia Siri 20

Panggilan tidak berjawab. Panggilan ditolak. Atau telefon ditutup. Sudah hampir seminggu, Justo gagal menghubungi Xeva. Apabila dia ke rumah Xeva, Xeva tidak mahu keluar. “Nayi …” “Sorry, Justo. Aku tak boleh bantu kau dalam hal ini. Kau tak tahu betapa keras kepalanya Eve. Nanti aku dimakinya. Jadi aku takkan masuk campur. Sorry, okay,” Jawapan Nayi…