HILANG (PC)

Di mana? Menghilangnya diriku yang kucari-cari untuk meneruskan kehidupan Melankoli? Jiwa yang sarat dengan rasa rendah, kecewa, sengsara melampaui batas waktu Sukar? Bagaimana bisa aku menyayangi yang lain sedangkan diriku sendiri tidak aku perdulikan Jangan ditanya ada apa denganku Kerna jelas Jatuhnya aku dari puncak gemilang terdahulu Bagaikan berpasak tubuhku dengan bumi Aku tidak bisa…

MANUSIA (PC)

Kata orang, manusia jangan menjadi seperti lalang, ditolak angin ke kiri, ke kirilah ia, ditolak angin ke kanan, ke kananlah ia, namun walau ke mana ditolak angin, lalang kekal berakar ke bumi. Kata orang, manusia jadilah seperti pohon berbuah, teguh memberi teduhan kepada yang memerlukan, memberikan buah yang enak untuk santapan, namun sekali ditiup ribut,…

ROAD TRIP : MENCARI DIRI (PC)

Bagaikan terhampar dihadapanku langit nan biru terbentang luas mentari bersinar menyilaukan mataku Putaran stereng kugagahi jua tanpa culas Aku, kehilangan Dalam erti kata suara kecil di sebalik minda tanpa sedar ke mana menghilang wahai si kecil? Sejak remaja aku mencarimu walhal di kala usia dewasa ini aku lebih memerlukanmu kerana dunia terlampau bising menjadikan kepalaku…

NO – 8. Sakura dan Pedang

Xeva mengasah pedang Exabenanya di ruang santai balkoni rumahnya. Cuaca pagi yang mendung mengizinkan aku membuat kerja yang leceh ini. Exabena merupakan pedang tradisi Rugeva yang berukuran 18 inci, dihiasi dengan pemegang yang indah diperbuat daripada keluli bersulam tembaga merah dan bahagian pommelnya berbentuk daun pakalolo namun dihiasi dengan ukiran awan larat yang cantik. Bagaimanapun…

DI SEBALIK POHON CEMARA INI (PC)

Kau di sana melemparkan pandangan jauh ke lautan luas seolah-olah memikirkan sesuatu Ingin sekali hati ini menyelami jiwa dan fikiran misterius mu mencelah di lubuk hatimu Sesekali kau akan berpaling Dan aku akan bersembunyi Di sebalik pohon cemara ini Terkadang aku terpaksa berhadapan denganmu dengan kepayahan mulutku terkunci kaku Walhal di sebalik fikiranku aku sedang…

NO – 7. Mentari Merah

Sudah menjadi budaya di Rugeva barangsiapa yang berbudi, mereka yang menerima budi hendaklah berbahasa. Ariste tahu jika dia menawarkan diri untuk membayar Xeva pasti takkan menerimanya. Ariste menyisip kopi sambil menikmati indahnya pemandangan di waktu petang Persiaran Rasta. Di tangan, buku Puisi Jalaludin Rumi diselak helaiannya satu-persatu. Dia tertarik dengan satu puisi tentang wanita. CINTA…

NO – 6. Dia…Lain Daripada Yang Lain

Ariste merancang untuk menghabiskan hari cutinya dengan membaca buku dan pergi ke gymnasium. Dia segera menggalas begnya, mengambil kunci mobil lalu dan keluar. Di dalam mobil, dia membetulkan cermin sisi kereta lalu dia terpandang pamphlet Kejuaraan Jedie yang bakal berlangsung bulan Ogos ini. Dia menarik nafas dalam. Selain daripada minatnya yang mendalam terhadap liga Jedie,…

NO – 5. Bertahan Dengan Segala Dugaan

Sejak pertemuan yang lalu, ada sekali Ariste cuba menghubungiku melalui Serena. Aku enggan menerima panggilannya. Entahlah…aku sibuk. Aku enggan diganggu masalah hati dan perasaan. Dia seorang Jedie, dia harus tahu betapa sibuknya menjadi Spaite dan Jedie. Dalam usia mencecah 30-an, aku sudah pasti dengan keutamaanku dan aku enggan diganggu dalam memilih keutamaan dalam mengatur hidupku….

NO – 4. Masa Silam Yang Ingin Kulupakan

“Jangan alihkan pandanganmu. Fokus ke hadapan, Publius,” kataku sambil membetulkan kedudukan tangan Publius. Publius berdiri dalam posisi kuda-kuda, bersedia untuk menyerang Akemi, anak murid ku yang tinggi lampai. “Pihak lawan, dari segi fizikalnya, melebihi kamu. Dia tinggi, kamu rendah,” kataku. Akemi tertawa kecil. Publius tersenyum. “Fokus,” kataku tegas. “Apa yang kamu mahu lakukan,Publius?” Publius menggaru…

NO – 3. Menongkah Arus

“Bonda, jika lelaki tidak mahu bersamaku hanya kerana aku dikenali sebagai wanita yang kuat, ketahuilah bonda, dia sama sekali tidak layak untukku. Manakan tikus bisa bersama sang singa,”

NO – 2. Ariste

Ariste masih menanti jawapanku. Hmm…hari sudah jauh malam, Ariste Jedie. Aku kurang selesa dilihat bersama lelaki di dalam kereta tumpangan. Kau pun tahu bagaimana pandangan Parena terhadapku, bukan?”kataku sambil memasukkan kad kredit, cermin, telefon bimbit ke dalam tas ku. Ariste tunduk sebentar. Kemudian mengangkat kepalanya. “Baiklah, jika begitu kata Xeva Spaite. Aku tidak mahu memaksa,”katanya…

NO – 1. Bukan mudah menjadi wanita

Tetamu bersimpang-siur di dalam dewan yang maha gah di tengah-tengah wilayah Parena. Aku membetulkan roba hijau lumut yang menyeret ke lantai. Roba adalah pakaian biasa penganut agama lama sepertiku. Diperbuat daripada kain chiffon berlapis tiga, lengannya panjang menutupi paras pergelangan tanganku. Bukaan lengannya lebar seperti payung. Rambutku disanggul dan ditutupi sesh berwarna kuning yang lebar…