MENJUAL DIRI KEPADA KEMANUSIAAN (PO)

Tuhan … Tuhan … Tuhan. Aku memanggilMu setelah keringat terakhir ku titiskan air mata darah kurembeskan pada sekujur kemanusiaan yang kaku Tiada bernyawa Terlalu kecil tanganku, terlalu besar risauku Terlalu lebar citaku, terlalu dalam cintaku Padanya, yang sudah tidak bernafas Biar ciuman kehidupan hinggap di bibirnya Terlalu singkat hidupku, terlalu lemah kudratku Terlalu tersentuh hatiku,…

PERHITUNGAN (PO)

Kau-aku Patah menghambur darah Berpicing mata, menahan gerah Dekat padaku, bermain amukku Lidah bertikam, jiwa berpedang Ruang meringkik, luahan sengsara Garap enggan, tebar ampuh Laguh-lagah, kata-kata itu Tanganku, di mulutmu Biar pecah di dada Agar malam kekal bisu Sebagaimana biasa Malaysia 14 Oktober 2016

BENIH SANG OBERFUHRER : KEBANGKITAN REICH KELIMA (CI)

13 September 1942 ┬áSemua Ketua Kematian berdiri tegak di hadapan Oberfuhrer. Di jari masing-masing sudah tersarung SS-Ehrenring (Cincin Penghormatan SS), yang sudah disarung Reichsfuhrer sebentar tadi. Sudah pastinya bersemangat untuk menjalankan tugas sebagai pegawai yang paling berpengaruh dalam Schutzstaffel atau SS khususnya, dalam tentera Nazi amnya. Karl Maria Wiligut memandang Reichsfuhrer dengan pandangan yang sukar…

SATAH NAFSU DENDAM (PO)

Malam-malam Kamarku memekik ngeri Hawa sepi ditebar lagi Kaku Laksana Rumi Cintaku lepasi cakrawala mega Lalu menjunam tajam Satah Di rabung mendesit Pada sekujur rasa aneh Hunjam menghentak emosi Senyap Ketika kau hulurkan tangan Ku persetan segala khianatmu Lalu menggumpal dendam Darah Nafsu kita menyeringai Pada helaan nafas syaitan yang mampir Api … Marak ……

AKU!AKU!AKU! (PO)

Jelaga, kabut hati Desah senafas Capai cita selaut warna Serak debuan sangsi Keliru mencengkam Ah! Bingar! Diksi dikirai sesuka rasa Makna bergulir, jamah emosi tertunda Marilah! Sematkan licentia poetica Di dadaku Tutup mulut mereka Kerana aku ingin menikmati saat ini Sendiriku Nadaku Aksaraku Aku! Aku! Aku! Semua kepunyaanku Biarkan ia seindah ini saja Cemarkan jangan,…

THOUGHTS – ALANGKAH RAPUHNYA KEHIDUPAN MANUSIA …

Dua-tiga hari ini, aku ambil cuti mengajar kerana jiranku, yang membahasakan dirinya sebagai Ummi, berbangsa Iran-Amerika dan sudah berusia dalam pertengahan 60 tahun itu, tiba-tiba jatuh sakit. Sebatang kara, anak jauh di ‘United States’, takkan pula aku nak membiarkan dia keseorangan. Anak lelakinya menelefon aku pagi tadi, memohon pertolongan aku untuk menjaga ibunya sementara dia…

KAPAN MATINYA JIWA PADA RASA CINTA (PO)

Dalam sepi yang berlagu Aku ‘dibunuh’ begini Rasaku mati sehingga kini Biar darahnya sudah kering Parut membekas Namun ia tidak pernah sembuh Aku tidak bisa membikin puisi cinta Biarpun berkali-kali aku cuba Biarpun sedaya-upaya Aku cuba mengingati kembali Rasanya Degupannya Sentuhannya Ia tidak pernah kembali Aku hidup, tetapi jiwaku mati Aku bernafas, namun sukmaku mengebas…