SETELAH 14 TAHUN … (CF)

Aku bagaikan beku di hadapannya. Perlahan-lahan otakku memutarkan kembali memori lama dan mengira tahun-tahun yang berlalu itu. 14 tahun berlalu. Mataku masih memandang sekujur tubuh itu yang jaraknya antara 10 meter dari tempatku berdiri. Tetapi aura kehadirannya, masih bergetar dalam jiwaku. Tanganku memegang rak buku agar aku bisa berdiri tegak seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku.

Aku berdiri di seksyen novel dewasa, sedangkan dia berdiri di seksyen kanak-kanak sekolah rendah. Matanya juga seolah-olah terpaku memandang aku. Aku berfikir sedalamnya. Apakah yang patut aku lakukan dalam situasi sebegini? Perlukah aku pergi mengucapkan hello? Atau berlalu seolah-olah tiada apa yang terjadi?

“Papa! Papa!”

Seorang gadis kecil berusia dalam 7-8 tahun, memegang poket seluarnya sambil menunjukkan buku yang dipegangnya. Kemudian datang pula seorang wanita yang agak putih, sedikit gempal, berskirt pink dan berblouse putih menghampirinya sambil mendukung seorang bayi. Namun perhatiannya masih padaku.

Wanita itu bagaikan kurang senang, lalu berdehem padanya. Dia memandang wanita itu sekilas. Aku kira perempuan itu isterinya. Aku yang hanya ber T-shirt dan berseluar jeans, agak kasual, berbanding mereka.

Bukankah ini saat yang paling aku tunggu? Aku sering tertanya-tanya apa yang akan terjadi sekiranya aku bertemu dengannya lagi. Nah! Sekarang dia di depanku. Adakah aku akan menjadi penakut? Atau menghadapi realiti dengan penuh gaya?

Hujung T-shirt aku simpulkan ke pinggangku dan rambut yang kuikat, aku lepaskan dan ku bawa ke depan. Aku terus berjalan ke arahnya tanpa ragu-ragu.

Aku menyapa dia, dan bersalaman dengan isterinya. Aku kenalkan diriku sebagai teman sekuliahnya. Kami berbual seketika lalu dia bertanya apa yang aku lakukan sekarang. Secara berjenaka, aku katakan padanya yang aku sedang menandakan tanda ‘check’ pada senarai perkara-perkara yang ingin aku lakukan dalam hidup, yang mungkin tidak dapat aku lakukannya jika aku masih berkawan dengannya. Wajahnya bertukar merah.

Aku berpusing dengan yakin, dan melangkah pergi darinya. Aku berhenti seketika pada rak novel, mengambil salah satu novel John Grisham, yang aku tidak peduli pun apa tajuknya, dan aku layangkan seketika di hadapannya dan terus membayar harga buku itu. Aku tahu betapa dia bencikan John Grisham. Aku cuma ingin menunjukkan yang kini, aku bebas dari cengkaman memorinya dan bebas melakukan apa yang aku suka tanpa menanti kebenaran daripada sesiapa.

Aku bebas!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s