KORBAN CINTA DI TIMOR LESTE (CF)

Nina meletakkan teh hijau kegemaranku di atas meja kopi, mengerling, melemparkan senyuman manis, kemudian berlalu. Bidadariku ini, walaupun dalam usia 40-an, masih cantik, masih jelita pada pandanganku. Perkahwinan kami telah mencapai hampir 2 dekad, aku tetap bahagia bersama Nina. Semuanya kerana … Rendra. Mengenangkan namanya sahaja, hatiku sebak.

***

Pada hari yang tragis itu, Rendra berwajah sugul setelah pulang dari rumah ibubapanya di Jakarta. Aku hanya mampu menepuk bahunya.

“Bagaimana?”

Dia menggeleng. Aku tahu perihal perjuangan cintanya. Aku tahu betapa tegasnya orang tua Rendra. Aku telah menjadi sahabat baik Rendra sejak kecil. Sejak dari dalam perut, begitulah canda Rendra setiap kali ditanya tentang persahabatan kami. Gadis yang disukainya itu adalah anak yatim. Ibubapa Rendra tidak mahu menantu begitu. Yang tidak diketahui asal-usulnya. Alasan kuno itu tidak layak dipakai pada zaman siber ini. Gadis itu terlalu baik, calon isteri yang sempurna.

Tiba-tiba, siren bergema. Segera kami menyarung uniform dan bergegas ke bilik senjata.

“FRETILIN mengganas di wilayah barat Timor Leste! Semua anggota dikehendaki bersedia!”

Kami dihujani peluru militia ketika tiba di lokasi. Tiga butir peluru menembusi pahaku dan mencederakan arteri femoralku. Darah membuak tanpa henti. Rendra menarik aku ke sebuah puing bangunan untuk berlindung. Dia berjanji untuk mencari bantuan. Sebelum pergi, dia menyatakan sesuatu yang aneh.

“Maaf. Aku tidak jujur sebagai seorang sahabat. Jika aku terkorban, jagalah Kitty dengan baik.”

Aku terkesima. Rasa bersalah menggunung. Cintaku pada Kitty, hanya kunyatakan dalam jurnalku. Bagaimana Rendra tahu?

Terdengar letupan bom yang sangat kuat di luar bangunan. Kemudian, aku ternampak tubuh Rendra melambung ke udara lalu tercampak ke tanah, berlumuran darah.

“Rendra!!!”

“Surya?” Nina menyentuh lembut bahuku, menghilangkan memori duka itu buat seketika.

Airmata ku seka. Matanya yang bulat dan bundar, bagaikan seekor anak kucing atau ‘kitty cat’, memandangku penuh pengertian. Dia memelukku, erat.

Aku akan menjaga Kitty sehingga hujung nyawaku. Itu janjiku.

Malaysia 2 September 2016

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s