THOUGHTS – WAJARKAH BERUBAH KERANA MANUSIA LAIN?

Dibesarkan oleh seorang bapa yang sangat tegas, menjadikan aku keras hati, terkadang sedikit degil. Aku tidak salahkan bapaku. Dia merupakan bapa yang sangat hebat. Dia adalah perwira negara. Bapaku seorang yang amat mementingkan disiplin, penaakulan wajar dan perdebatan ilmiah, menjadikan aku sentiasa waspada dengan idea-idea bernas kerana bila-bila masa sahaja bapaku akan mengajakku untuk diskusi ilmu. Maka, bukan mudah untuk aku menerima apa saja idea atau poin, tanpa bukti, alasan serta penjelasan yang nyata. Ianya telah dilatih, bagai otot-otot memori yang memberi refleksi apabila ditegangkan.

Namun begitu, aku sedar, terkadang ketegaranku ini menjadikan lingkungan sosial aku kecil. Aku tidak pandai bercanda. Bagiku hanya fakta, fakta, fakta. Jika tidak, ia hanya membuang masa. Aku juga sedar yang paten persahabatanku, aku punya sahabat yang lebih tua daripadaku setua ibuku yang sememangnya mengalu-alukan bicara matang, atau punya sahabat-sahabat yang jauh lebih muda dariku, yang bisa aku berikan nasihat dan tunjuk ajar. Yang sebaya, begitu kurang sekali.

So is this a strength or a weakness?

Bagi aku, ia bukan kekuatan atau kelemahan. Ini adalah ciri unik aku sebagai seorang manusia. Yang harus aku terima dan gunakannya untuk memajukan hidupku. Ketegaranku telah menjadikan hidupku mudah sekali. Spare me no bullshit, and you will get no hell from me. Ciri ini tidak boleh ku ubah. Barangkali untuk dilonggarkan untuk waktu-waktu yang memerlukannya, aku akan lakukannya, namun begitu aku takkan menyenanginya.Biar ramai yang mengkritik ketegaranku ini, sekiranya kritikan itu mempunyai kebaikan terhadap diriku dan orang lain, barangkali aku akan mempertimbangkannya. Jika tidak, aku gembira begini.

Jangan biarkan orang lain merendahkan atau menentukan kelemahan dan keburukanmu. Kau adalah manusia unik, yang lahir dari rahim ibumu untuk menjadi individu luar biasa. Terima dirimu seadanya dan terimalah nasihat yang membawa kebaikan, namun jangan sekali-kali berubah kerana manusia lain. Berubahlah kerana kau menginginkannya. Kerana kau ingin menjadi dirimu yang lebih baik, bukannya meniru-niru atau tunduk kepada manusia lain. Tundukmu hanya pada Tuhan. Bukan pada makhluk.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s