THOUGHTS – PERIHAL KASIH SAYANG

Seantero dumay, semua orang membicarakan perihal kasih sayang. Ingin disayangi dan menyayangi orang lain. Ingin menebarkan cinta serata dunia dengan mewujudkan persefahaman sesama manusia. Kasih sayang ibu bapa pada anaknya. Sesama adik-beradik juga ipar duai. Indah sekali.

Bagaikan syurga dunia. Itu sahaja yang mampu aku definisikan fenomena ini. Manifestasi fitrah manusia yang agung diserakkan dengan cara yang paling indah dan paling suci. Membuatkan aku tersenyum setiap kali.

Namun, bagaikan ada yang terlepas pandang. Bagaikan ada sesuatu yang hilang dalam fenomena ini. Berhari-hari aku fikirkan di mana kurangnya. Akhirnya minda mengetikkan jawapan.

Kasih sayang dan cinta pada diri sendiri.

Ya. Kita sibuk menyemai benih-benih cinta untuk orang lain. Kita senang memberikan kasih sayang kita pada manusia lain. Namun, bukankah paling penting, kita menyayangi diri kita sendiri terlebih dahulu?

Apakah kau memakan makanan yang sihat?

Apakah kau bersenam?

Kapan kau menikmati keindahan alam Tuhan? Merentasi hutan? Memijak pasir pantai?

Kapan terakhir kau melakukan sesuatu yang kau gemari untuk dirimu sendiri?

Kapan kau merehatkan tubuhmu yang capek dengan secukupnya?

Kapan kau mencantikkan diri untuk dirimu sendiri?

Kapan? Kapan?

Manusia punya banyak cinta dalam hatinya. Dia tidak lokek untuk berkongsi cintanya dengan manusia lain. Manusia adalah makhluk yang hebat sekali.

Malah aku pernah bertemu dengan manusia yang jauh lebih hebat. Hampir-hampir aku memanggilnya seorang malaikat. Temanku mengambil anak-anak yatim yang dijangkiti HIV untuk dijaga sehingga akhir nyawa anak-anak itu. Bekerja siang malam untuk mencari sesuap nasi, perubatan dan kehidupan selesa bagi anak-anak ini. Lelaki dan kehidupan sosial jarang sekali berada dalam kamus hidupnya.

Namun dia mula keguguran rambutnya, tubuhnya makin lesu, walaupun hatinya gembira melihat anak-anak itu gembira, kegembiraan peribadi bagaikan terhapus dalam hidupnya.

Dengan pantas, aku sedarkan dia. Sayangi dirimu sendiri terlebih dahulu dan kau akan lihat semuanya bakal menjadi mudah untukmu. Aku pastikan dia jelas akan mesejku.

Aku temankan dia ke pasar. Mengajarnya makanan mudah dan murah namun sihat untuk kehidupannya yang serba aktif. Aku anjurkan agar dia membeli baju baru. Dia ke spa mendandan diri. Dia cuba untuk bersenam 3 kali seminggu.

Kehidupannya mula berubah. Bibirnya sentiasa menguntum senyum. Dia kelihatan cantik. Anak-anak angkatnya semakin gembira. Tanpa disangka, ada pula yang sudi ‘membantunya’ kini.

Ini kisah benar. Bukti apabila kamu menyayangi diri sendiri, cintamu akan bersinar dengan sendirinya sehingga memberi kenyamanan pada orang lain.

Cintai dirimu sendiri sepenuh hati, sayangi manusia lain sepenuh jiwa. Mencintai sehebatnya. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s