KISAH SEKEPING COKLAT CADBURY’S

Petang ni, aku mahu detox komputer dan menghabiskan masaku dengan membaca. Terus, mulut ini terasa seperti ingin mengunyah sesuatu lalu aku kedai runcit yang tidak jauh dari rumah.

Setibanya aku di kedai, aku terdengar celoteh tanpa henti seorang anak gadis yang barangkali berusia 5-6 tahun, dengan suara yang begitu comel, membuatkan aku mencari-cari siapa anak ini. Kemudian aku ternampak dia terbongkok-bongkok memilih barang untuk ibunya, bertanya soalan tanpa henti tentang semua barang di kedai itu. Aku hanya mendengar saja dari jauh sambil tersenyum.

Aku hampiri rak coklat untuk memilih coklat yang aku inginkan, menyentuh salah satu Cadbury’s bar, tiba-tiba anak gadis tu turut menyentuh coklat itu. Aku senyum lalu berikan coklat itu padanya.

“Hai, kak!” katanya lalu memegang dadaku. Eh! Terkejut beruk aku dibuatnya.

Dengan pantas, ibunya datang memohon maaf. Aku tak kisah. Aku sukakan kanak-kanak. Aku menggosok kepalanya. Kemudian, dia teruskan membeli-belah di kedai itu, sehingga tiba waktu membayar, dia berdiri di belakangku.

“Eh, kakak tadi,” katanya lalu memeluk pinggangku. Aku menggosok kepalanya. Budak ini sangat yakin orangnya. Tanpa rasa malu. Tanpa segan.

“Dah sekolah dah?”

“Tahun depan, masuk tadika. Nak belajar bagi pandai, nak jadi cikgu,”

Ibunya datang meminta maaf padaku. Aku hanya senyum. Aku bilang pada ibunya, anakmu seorang yang memang dilahirkan untuk menjadi pemimpin. Jangan selalu meminta maaf atas keyakinannya. Pupuk biar jadi manusia hebat. Jikalau takut dia overreact, mungkin pesan dulu di rumah agar menjaga kelakuannya.

Bukan senang memupuk keyakinan dalam diri anak-anak. Jikalau sudah ada dalam dirinya, bentuk dia. Jangan pohon maaf atas keyakinannya di hadapan orang lain. Dia akan berfikir yang keyakinan merupakan kelemahan yang dibenci ibubapanya.

Generasi masa kini adalah generasi hebat. Ibu bapa harus update skil keibubapaan untuk menghadapi generasi hebat ini. Mereka bukan generasi yang sama seperti kita, diacah kayu, kita takut. Anak-anak zaman ini mahukan sebab dan alasan untuk semua perkara. Ibubapa kena tingkatkan skil berhujah untuk mendepani mereka. Dengan itu, mereka akan terdidik dengan ilmu, bukan dengan ketakutan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s