CB : AKu Dan Pria Aprilia Siri 15

Naela hanya melangut bodoh di hadapan aku.

“Apa? Cakaplah,” kata Naela tidak sabar.

“Justo ajak aku jadi teman wanitanya,”

Pandangan Naela menjadi kosong sebentar. Tiba-tiba dia tersenyum melebar.

“Benarkah?!!!”

“Ya!”

“Wow!!! Tahniah, Xeva!” kata Naela sambil memegang tanganku. Kami berdua melompat-lompat sambil di atas katil bagaikan kanak-kanak riang. Tiba-tiba punggung terasa perit seperti dipukul sesuatu. Segera aku menggosok punggungku.

“Anak-anak dara gila, terpekik-terlolong, melompat, kenapa?” tukas ibuku sambil memukul punggung kami dengan penyapu bulu ayam. Aku dan Naela mengelak pukulan ibu.

“Ampun, makcik!” kata Naela sambil menggosok punggungnya. Naela menjuihkan bibirnya padaku. Tiba-tiba Naela terdiam sebentar bagaikan sedang berfikir sesuatu.

“Ada Justo bilang apa-apa …” wajah Naela kelihatan sedikit berubah. Ah … apa dia masih risaukan Justo?

“Ada apa Nayi?” kataku sambil memegang bahunya. Cepat saja Naela menggeleng. Belakang tanganku digosok.

“Tak ada apa-apa. Eh, aku sudah lambat. Syif aku bermula pukul 3 petang. Bye, Eve,”

Pantas sekali Naela berlari keluar dari rumah, tanpa berpaling lagi. Aku tak mengerti kelakuan Naela. Dia pasti ada sembunyikan sesuatu dariku.
______________________________________________

“Naela takkan bersikap begini jika fikirannya tidak terganggu. Aku kenal dia,”kata Xeva bersungguh-sungguh.

Justo mendengar dengan penuh perhatian namun hatinya berasa kurang senang. Dia tahu apa yang Xeva maksudkan. Dia tahu mengapa Naela berkelakuan sedemikian. Hati Justo tertanya-tanya bilakah akan tibanya hari di mana kegusaran ini akan berakhir. Dia takut kehilangan Xeva. Dia hanya menantikan hari yang sesuai untuk berbicara sendiri dengan Xeva. Namun bilakah hari yang sesuai? Justo sendiri kurang pasti.

“Mungkin perkara ini terlalu baru baginya. Aku tahu betapa sayangnya Naela padamu. So, chill. Lama-lama OKlah,” kata Justo, dengan berlagak santai. Jarinya membelai rambut Xeva yang hitam kecoklatan dan beralun. Xeva memandang ke tingkap rumah.

“Ayah ada di rumah. Aku masuk dulu,”

Justo menarik tangan Xeva.

“You forgot something,”

Xeva memeriksa beg serta barang-barangnya. Dia mengangkat bahu.

“My good night kiss,” katanya sambil tersenyum. Xeva membuntangkan matanya.

“Jangan mengada-ngada!” marah Xeva. Dia menunjuk ke dalam rumah, sebagai isyarat yang ayahnya ada di rumah. Justo menunjukkan sesuatu di atas kepala Xeva.

“Ada tebuan tersangkut di rambutmu!!”

Dengan pantas, Xeva mendekatkan kepalanya pada Justo. “Cepat-cepat buang ia!” jeritnya. Dengan pantas, Justo mengucup pipi kanan Xeva. Xeva terpinga-pinga. Justo tertawa. Xeva mencubit perut Justo lalu Justo menjerit kesakitan.

Tiba-tiba lampu hadapan rumah ditutup dan dihidupkan beberapa kali dan terdengar bapa Xeva berdehem di dalam rumah. Dengan segera mereka berhenti bermain. Bagaikan lipas kudung, Xeva terus masuk ke dalam rumah dengan kepala menunduk, manakala Justo pula terus menghidupkan enjin motorsikal.

Apabila Justo berpaling ke belakang, kelihatan Xavier berdiri sambil bercekak pinggang memandang Justo. Alamak … ! Justo mengangkat tangan pada Xavier namun Xavier hanya memandang Justo bagaikan ingin menelannya. Dengan pantas, dia meninggalkan perkarangan rumah.

“Garangnya!” kata Justo dalam hati.
___________________________________________

Hartawan itu hanya merenung rakan perniagaannya yang termangu menantikan jawapan darinya. Orang-orang kampung yang cetek ilmu undang-undang sepatutnya mudah ditangani.

“Apa kata sekutu kita di kerajaan tempatan?”

“Boleh saja sekiranya pendapatan yang bakal diberikan adalah lumayan. Namun kita harus menunggu seketika agar ia kelihatan seperti ‘open tender’. Mereka tidak mahu pesaing kita yang lain bising-bising. Tarik rambut dalam tepung, rambut jangan putus, tepung jangan berselerak,” kata rakan perniagaannya yang telah dikenalinya lebih dari 10 tahun. Dagunya diusap perlahan.

“Bagaimana pula dengan kamu, Heryanto?”

Heryanto hanya mengangguk.

“Ah, Tuan jangan risaukan penduduk kampung itu. Mereka tidak boleh berbuat apa-apa. Tuan lakukan saja apa yang Tuan mahu, asalkan bahagian saya, jangan dilupakan,” kata Heryanto sambil tertawa kecil.

Hartawan dan rakan perniagaannya memandang sesama sendiri. Kemudian, mereka tertawa terbahak-bahak. Apalah sangat kehidupan picisan penduduk kampung itu dengan keuntungan yang bakal diraih daripada tanah yang berpotensi itu. Hutannya masih dara, dikelilingi bukit-bukau dan sungai semulajadi, tempat ini bakal menjadi tapak perumahan mewah untuk jiwa-jiwa yang perlukan ketenangan setelah berhempas-pulas mengumpul kekayaan. Persetankan penduduk kampung itu. Mereka hanya lipas-lipas yang hanya layak dipukul dengan penyapu. Tiada simpati atau empati. Tiada kemanusiaan. Tiada prihatin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s