CB : Aku Dan Pria Aprilia Siri 6

Melopong lagi. Justo hanya tersenyum. Dia terasa seperti ingin mencubit pipi gadis yang mungil ini. Xeva bagaikan kehilangan kata-kata, memandangnya dengan rasa tidak percaya.

“Aku tunggu kamu telefon, kamu tidak telefon, jadi aku datang ke sini,”

“Bagaimana kamu tahu yang aku akan berada di sini?”

“Barista memanggilmu dengan namamu, bererti kau memang sering ke sini, bukan?”

Xeva mengetap bibirnya. Seolah-olah memikirkan sesuatu.

“Jadi boleh aku duduk?”

Xeva mengangguk. Dia mengangkat begnya dari sofa disebelahnya lalu diletakkan atas lantai. Justo melabuhkan punggungnya ke sofa di sebelah Xeva.

“Kalau aku duduk di sebelahmu, boyfriend kamu tidak marah?” duga Justo.

Xeva terus memandang komputer tanpa memandang wajah Justo. Tangannya terus mengetip papan kekunci. Gementar juga Justo menantikan jawapan Xeva.

“Aku tidak ada boyfriend,”

“Yes!” kata hati Justo. Hatinya sedikit berbunga ceria. Line clear!

Kemudian, dia mengintai sedikit pada komputer Xeva.

“Kisah apa yang ditulis olehmu?”

Xeva terus berhenti menaip dan tersenyum. Badannya dialihkan menghadap Justo. Wajahnya kelihatan teruja. Dengan menarik nafas dalam, dia pun mula bercerita dengan semangatnya.

“Tajuknya Neraka Irtiad. Bergenre fantasi. Kisah sebuah kampung bernama Kampung Irtiad yang disumpah dengan sebuah lubang yang menghamburkan api … ”

Justo tersenyum melihat Xeva yang begitu bersemangat bercerita. Matanya yang bersinar setiapkali menceritakan poin penting dalam cerita itu. Adakala tangannya terawang-awang di udara untuk memberi gambaran yang lebih jelas. Perlahan-lahan Justo dibawa masuk ke dalam dunia fantasi Xeva, menghilang dari dunia nyata untuk seketika. Dia ternampak api, kampung, perempuan zaman pertengahan Eropah, pertelingkahan … Ia begitu surealis. Gadis ini memang luar biasa.

Xeva hampir lelah setelah menamatkan cerita. Justo menghulurkan kopi kepada Xeva.

“Wow, hebat!”

“Kamu saja yang fikir begitu. Syarikat penerbitan tak fikir begitu,” nada suara Xeva seolah-olah kecewa. Dia mengeluh perlahan. Justo memandang Xeva dengan penuh simpati.

Tiba-tiba air muka Xeva berubah. Dia terus mengambil beg sandangnya dan berdiri. Justo menjadi hairan. “Kenapa pula?” kata hati Justo.

“Boleh kamu tunggu di sini? Aku akan kembali,” Belum sempat Justo bertanya dengan lebih lanjut, Xeva terus berlari meninggalkan dia kehairanan seorang diri.

Xeva berlari terus ke 7Eleven yang terletak tidak jauh dari Starbucks. Membeli sesuatu. Justo tidak pasti apa. Keluar 7Eleven dan terus berlari ke arah yang tidak diketahui Justo. Justo termangu.

___________________________________________________________________

Argghhhhhh!!!! Kenapa hari ini? Kenapa?

Aku menutup pintu tandas dan terus berdiri di hadapan cermin. Aku betulkan kembali rambutku yang kusut-masai.

Akan berbaukah? Kemudian aku mengeluarkan bodyspray dari beg. Ku sembur 2-3 kali. Aduh, akhirnya ada manusia yang benar-benar mahu dengar tentang novelku, ini pula yang terjadi. Haruskah aku pergi membuang sial? Aku menekap bedak di pipi 2-3 kali. Mengapa pula aku harus berbedak? Keliru aku jadinya.

Perlahan kaki kulangkah mendekati Pria Aprilia. Rasanya begitu tidak selesa. Namun entah mengapa bila kupandang wajahnya, hatiku terasa sejuk-sejuk. Sakitkah aku? Dia terbangun apabila terpandang aku. Wajahnya kelihatan risau.

“Semuanya OK?”

Pantas aku mengangguk.

“Betul?”

Dia memandangku seolah-olah tidak percaya. Namun dia tidak meneruskan pertanyaaan. Aku terus duduk. Dia memandangku sebentar, kemudian tersenyum.

“Ada … tompokan bedak di pipimu,” katanya. Aduh! Malunya aku. Ingin rasanya aku tenggelam masuk ke dalam sofa. Pastinya sekarang, aku kelihatan sangat bodoh. Dengan pantas aku menggosok pipi kiriku. Dia menggeleng.

“Bukan, bukan di situ. Maaf ya,” dia terus menggosok perlahan pipi kananku. Wow! Aku terasa badanku seperti terkena renjatan elektrik. Perlahan aku menolak tangannya. Seolah-olah faham yang aku kurang senang dengan tindakannya, dia menarik tangannya kembali.

Masing-masing terdiam seketika.

Setelah aku terasa tenang, barulah aku bersuara kembali.

“Kenapa kamu cari aku di sini?”

“Kamu tertinggal ini,” katanya sambil mengeluarkan sesuatu dari beg sandangnya. Apa ini? Buku ‘The Essential Guide to Writing a Novel: A Complete and Concise Manual for Fiction Writers’? Wah! Memang aku sedang berkira-kira hendak membeli buku ini, tapi aku belum membelinya.

“Ini bukan kepunyaanku,” kataku sambil menggeleng. Dia kelihatan sangat hairan.

“Tapi nama kamu ada di dalam,” katanya bersungguh-sungguh. Eh, benarkah?

Terus aku membuka halaman hadapan buku itu.

SALAM PERKENALAN XEVA. NAMAKU JUSTO. AKU INGIN BERSAHABAT DENGANMU. BOLEH KAU TERIMA BUKU INI SEBAGAI HADIAH PERSAHABATAN?

Apa … ?

Perlahan aku mengangkat kepala. Dia tersenyum manis memandangku. Tiba-tiba aku merasakan Starbucks bagaikan Keukenhof yang dipenuhi tulip mekar pelbagai warna di pertengahan April.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s