DINDING INI (PO)

Keliru Dinding ini Tangan ini Yang membinanya Kini aku Curiga Apa di belakangnya Bila ada yang mengetuk Melalui pintunya Terkindap aku Siapa gerangannya Tangan di tombol Mata di lubang kunci Sesosok tubuh di luar Masih tegak berdiri Antara ya dan tidak Mahukah tombolnya ku pulas? Ah … Mungkin aku Masih ingin sendiri Di balik dinding…

TATKALA APOLLO MEMBISU (CI)

300 tahun selepas kematian Nabi Isa. Decius memanjat gunung Nebo dengan kepayahan. Jikalau menurut inskripsi lama yang ditemuinya di Jerusalem, di kawasan ini, terdapat sebuah gua tersembunyi. Dia mengesat peluh menggunakan lengan toganya. Lapang. Decius tertanya-tanya. Apakah inskripsi itu tidak benar? “Argghhh!! Sial!” jerit Decius. Dia telah mengembara berulang-alik dari Rom ke Jerusalem, semata-mata ingin…

BERTEBARNYA SAYAP LEJION (CI)

Suatu ketika pada tahun 2016 … “Jangan, jangan! Hey, jangan kau sentuh tubuhku!!!!” Ia bagaikan mimpi. Berulangkali ku tampar pipiku dan mengharapkan aku bangun dari mimpi yang aneh ini namun aku masih belum terjaga. Di hospital, kelihatan manusia menanggalkan bajuku yang berlumuran darah, mendedahkan seluruh tubuhku yang pucat tanpa nyawa. Usus besarku yang sudah terburai…

PARANOIA (PO)

Ada suara-suara Bisik bingit disebalik kepalaku Lengking ciut nadanya Lemas mencekik Kerongkong Asap-asap ilusi Sesak padat ruang dada Jutaan mata di dinding Tajam merenung Menyeringai Pada kekabutan perspektif Yang tidak terungkai Di otakku Lembaga-lembaga? Bayang? Manusia? Mengolah derita Merangkai sengsara Selimut membungkus Namun tangan-tangan itu Masih menyentuhku Pergi!Pergi!Pergi! Tangan menerawang di udara Menepis delusi yang…

CB : AKu Dan Pria Aprilia Siri 15

Naela hanya melangut bodoh di hadapan aku. “Apa? Cakaplah,” kata Naela tidak sabar. “Justo ajak aku jadi teman wanitanya,” Pandangan Naela menjadi kosong sebentar. Tiba-tiba dia tersenyum melebar. “Benarkah?!!!” “Ya!” “Wow!!! Tahniah, Xeva!” kata Naela sambil memegang tanganku. Kami berdua melompat-lompat sambil di atas katil bagaikan kanak-kanak riang. Tiba-tiba punggung terasa perit seperti dipukul sesuatu….

SEPUTIH KERTAS (PC)

Aku ingin Coretkan kata Yang bisa melakar Isi hatiku ini Namun kertas itu Kekal kosong Aku tidak bisa lagi Melakarkan diksi Yang lebih baik dari itu Kerana itulah rasaku Kosong …

ANJING BERMULUT FEMINIS (PO)

Otakku lebur Pada sebaris kata Yang kau ungkap Buntu bercantum lugu Jadi lirik lagu nan indah Siksa batin pedih Diam merintih Mengapa? Perlukah kata-kata ini Bila aku hadapkan Sekujur tubuh padamu Mata bertembung mata Lipat rasa bersisih Sedang hati sentiasa terbuka Jenis lelaki apa kau ini? Lidah kau jadikan senjata Lumat jiwa berbaur rasa Akhirnya…

LOVE ACROSS ALL BORDERS

What a fantasy I see a world of love and compassion No one knows the meaning of Hatred and division Free souls, smiles and laughter Are the flowers Free spirits, hugs and kisses Are the greetings Peace and honesty Are the languages of this beautiful paradise What a wonderful dream Just let me sleep a…

KATA-KATA INDAH BUAT TEMANKU (PC)

Dunia ini Bukan hitam putih saja Ia berwarna-warni 3 primer warna Pecah jadi jutaan tona Takjub jiwa Dengan serakannya Dunia ini Bukan satu garisan tebal hitam Yang membahagi Hemisfera Utara dan Selatan Itu hanya bayangan Sebetulnya semuanya kelabu Lagi kabur Kerana realiti seringkali berbeda Juga dimensi dan fantasi Unik, tiada duanya Begitu juga kehidupan Setiap…

KOMEDI MANUSIAWI (PO)

Terpekik Golongan yang satu ini Tuhanku yang satu Yang Maha Hebat Yang paling benar Terlolong Golongan yang lain pula Ku punya Tuhan Bapa, Tuhan Anak Juga Roh Kudus Maka agamaku lebih hebat Terjerit pula Golongan yang satu lagi Bangsa yang dipilih Tuhan Adalah bangsa kami Yang lain hanya sembelihan Laksana biri-biri Sudah penat terpekik-pekik Pedang…

VELOSITI (CI)

“Ada pengimbas retina, pengimbas cap jari dan analisis ‘gait’,” kata Max ketika memeriksa di sekitar hadapan pintu bilik kebal. “Bawakan pengurus bank ke sini,” kata Emma sambil membetulkan balaclava yang dipakainya. Tanpa banyak soal, Anton menarik pengurus bank yang berusia hampir 40an. Dia kelihatan sangat takut, mukanya kelihatan pucat. Matanya tidak lepas merenung Pistol CQB…

PERWIRAMU REBAH (PO)

Semakin tenggelam Lalu kau hulurkan tangan Aku jadi perwiramu lagi Keluarkan kau Dari lubuk kegelisahan ini Aku cuba Sedaya-upayaku Setiap kali tanganmu kusambut Tanpa sedar Aku semakin lemas Mencekik jiwa Melanggar prinsip diri Sehingga tidak aku Kenal diriku lagi Maafkan aku Aku tidak bisa melangkah Seiringan denganmu lagi Kerana kasihku Hanya merosakkan dirimu lagi Pergilah…