CB : Aku Dan Pria Aprilia Siri1

Alamak! Sudah pukul 9 malam!Terkocoh-kocoh aku meletakkan skuterku di ruangnya, mengepit beg sandang yang terkandung Acer 10″, mengigit dompetku yang tergopoh-gapah aku keluarkan dari beg. Bup!! Topi keledarku pula terjatuh dan berpusing bagaikan kura-kura terbalik. Serba tak kena jadinya. Aku menyandang begku, mencapai topi keledar dan menyimpannya, lalu berlari terus ke Starbucks kegemaranku. Rambut yang kusut dihenyak topi keledar tidak ku perdulikan.

Please, please, please.

Aku menolak pintu kaca itu dengan pantasnya, menuju ke destinasiku. Thank God! Walaupun Starbucks agak sibuk pada malam ini, namun sofa kegemaranku, di tepi dinding kaca, menghadap ke pantai, belum diambil orang.

“Hai Xeva. Jangan risau. Tempat itu kami simpan khas untuk pelanggan setia kami,” kata barista Emi sambil menepuk bahuku, bagaikan mengerti perasaanku. Aku melepaskan nafas lega.

“Lebih baik begitu. Nanti aku pergi tempat lain. Macam biasa ya, Emi,”

Aku terus melabuhkan punggung ke sofa kegemaranku. Tempat ini banyak memberikan inspirasi untukku menulis. Jauh daripada orang ramai, cantik pula pemandangannya. Ditemani Mocha Latte Grande yang harum, aku bagaikan berada di syurga inspirasi. Di rumah terlalu suram dan sunyi, ideaku manja-manja mahu terbit dari fikiran. Maka aku memilih untuk berada di sini.

Aku mulakan malamku dengan melihat-lihat portal berita, kemudian aku memulakan penulisan novel fantasiku yang hampir separuh jalan. Tiba-tiba terdengar derap langkah kasut but di belakangku, kuat sekali. Ingin menerpa akukah? Sekilas aku berpusing dan ternampak susuk tubuh yang sasa dan tinggi, berkulit putih merah dan berpakaian serba hitam-T-shirt dan jeans menuju ke sofa yang berada selang dua sofa dariku, betul-betul di hadapanku. Topi keledar full face berjenama Arai diletakkan di atas meja kopi.

Dia duduk dengan tenang, memilih sofa yang menghadap aku. Aku menelan air liur perlahan. Rambutnya yang hitam pekat disikat ke belakang, matanya kecil berbentuk badam dan di lengannya terdapat cacahan berbentuk…Polynesian barangkali. Aku menepuk pipiku sendiri. Jangan sibuk menganalisis oranglah, kau sendiri banyak kerja, marah aku pada diri sendiri.

Dia mengangkat wajah lalu memandang aku. Barangkali dia terdengar aku menepuk pipi sendiri agak kuat. Mata bertentang, lalu cepat-cepat aku tunduk. Gangguan ini, gangguan. Aku cuba menyambung kembali kerjaku tapi mata nakalku asyik mahu mengalihkan pandangan dari komputer. Sekali lagi mata bertentang dan kali ini, dia tersenyum. Matilah aku! Memang takkan siap kerjaku malam ini. Aku terus berpura-pura sibuk dengan komputerku. Fokuslah, kononnya.

Tiba-tiba dia bangun. Menanggalkan sarung tangannya, matanya masih memandangku lalu menuju ke arahku perlahan.

Alamak! Aku mengetap bibirku. Jemariku membeku di papan kekunci laptop. Apakah dia akan…?

Bersambung.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s