BUKAN AKU (PO)

Di hadapanku
Dia berkecai menjadi seribu serpihan tajam
Dihempas oleh manusia yang disayanginya
Dia berada di sana
Tidak mampu bangun
Sehingga aku mula mengutip serpihan itu
Menyusunnya kembali
Menjadi karya seni yang tidak sempurna
Tetapi penuh jiwa dan makna

Di dalam hatiku
Punya kasih sayang yang begitu banyak
Untuk kemanusiaan pada dasarnya
Lalu kuserahkan
Sedikit demi sedikit padanya
Agar dia dapat mengisi ruang kosong
Antara serpihan tajam yang kususun
Semoga dia kembali
Menjadi manusia biasa lagi

Aku berada disisinya
Agar jiwa yang lumpuh itu
Kembali membuka langkah
Namun dia cuba menyentuh dasarku
Mendewakan aku sebagai penyelamatnya
Aku keliru
Kerana aku bukan semulia itu

Aku takut
Kiranya aku sudah melepasi garisan
Aku gentar
Sekiranya pertolonganku disalah ertikan
Aku tidak mahu dia berkecai lagi
Aku tidak mahu dia hilang kepercayaan kepada hidup lagi
Aku tidak mahu jiwa yang hampir sembuh kembali lumpuh

Harus bagaimana lagi
Perlukah aku terus memegang tangannya?
Atau menolak perlahan jemarinya?
Aku buntu

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s