PADANG PASIR 3 SYAIR (PO)

Di tanah itu
Di atas padang pasir yang gersang
Si Gagah membawa bersamanya 12 suku kaum yang ketakutan
Kerna Rumah Yang Hebat itu ingin bermandi darah
Membenci, menindas yang lemah
Maka mereka menyeberangi Laut Merah yang dibelah
Maha hebat dinding air raksasa itu
Mereka menoleh ke belakang
Pada saat bala tentera yang ramai itu mencecah air
Maka dinding air raksasa itu mula bertutupan maka tenggelamlah tentera nan hebat
Namun Sang Hyang tidak melupai mereka
Lalu diturunkan kitab sebagai pegangan

Di atas padang pasir itu
Lahirnya Anak Ajaib tidak berbapa
Menjadi cemuhan jelata
Dan apabila ia berkata-kata
Maka terdiamlah jelata buana
Tangannya dikata penuh sihir
Menghidupkan yang mati
Mencelikkan yang buta
Dan ketika dia melawan penguasa durjana
Yang lemah dipijak tanpa belas
Jasad bukan jasad disalibkan
Sang Hyang juga belum melupakan
Kitab diturunkan sebagai pedoman

Padang pasir menjadi saksi lagi
Yang Terpuji dikata gila dan tidak waras
Walhal sebelum itu dipercayai dengan segala harta dan wang emas
Bergetar tubuhnya disuruh membaca
Dengan huruf yang tidak dikenalinya
Gabriel tidak berputus asa
Kembalinya ke kota dibalas khianat
Kerna menentang pendurjana rakyat
Yang lemah dipandang singkat
Akhirnya meninggalkan tanah kelahiran
Menerima sokongan Ansari
Persaudaraan tanpa talian darah terjalin di sini
Tiadalah mampu dielakkan lagi
Peperangan demi peperangan
Tiba waktu kembali semula
Tertawannya kota tanpa kehilangan jiwa
Sang Hyang Tunggal Maha Merancang
Mewahyukan kitab untuk ditinggalkan
Sebagai rujukan jangan diabaikan

Tidak jauh kisahnya
Golongan bertiga ini
Namun apakah penganutnya menghayati
Masing-masing mendabik
Jalan mereka yang benar
Cebik-mencebik, cabar-mencabar
Cuba kenangi manusia hebat yang menjadi pemimpin purbamu
Menentang kezaliman itulah hala tuju
Kenapa tidak itu yang kau perjuangkan
Bahkan ramai cendekiawanmu yang bersekongkolan
Dengan manusia-manusia durjana atasan
Ironisnya perumpamaan
Antara realiti dan kisah bidalan
Kau masih punya otak untuk berfikir
Fikirkanlah ia sebelum semuanya berakhir.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s