ELARTI (PO)

Berdiri, duduk, menanti, tidur di sini, atau di imaginasi tubuh, tegak akur pikiran, apakah masih berpijak nyata atau telah menerawang ke alam fantasi Manusia begini ramai bagaikan lebah berterbangan Arah tuju, masing-masing namun wajah tiada ekspresi tubuhnya berjiwa namun hatinya mati saban hari menjadi hamba kapitalis katanya mengejar kehidupan tapi di mana ia? Ngauman elarti…

DETAK-DETAKAN (PO)

Si dia memejam mata dan kakinya yang tidak bersepatu perlahan memijak rumput yang basah menyanyikan lagu kesengsaraan yang tiada noktah Terasa sejuknya bumi Terasa beningnya malam Lalu terus diangkat kepalanya ke udara maka pinggulnya digoyang kakinya terhuyung-hayang bagaikan kemabukan cinta namun deras mengalir air mata petanda bercampur baur rasa Irama malam yang masih muda satu,…

DERUMAN (PO)

Tatkala aku diam Deruman itu semakin kuat menghampiri Hawa sejuk menggigit tubuhku Hembusan angin menggila Meniup gorden tanpa sekata Bagaikan muzik alam tanpa melodi Rintiknya air menitik Kilat sabung-menyabung Guruh terus bertarung Awan-awanan terus bertembung Kapan malaikat Mikael turun ke bumi Pepohonan tersenyum riang Haiwan bersuka-ria Sang katak terus berpesta Sang ular mengasah taringnya El…

LOCENG (PO)

Berdenting Saat agamawan membunyikan loceng Apakah doaku sudah melepasi langit yang ketujuh Atau masih tergantung di lapisan ozon Dosa apa yang menghalang Harapanku bukan kepalang Jiwaku merusuh Tubuhku luluh Kapan lagi Aku begini Tangan tak mencapai langit Kaki tidak mencecah bumi Bagaikan angin yang tiada kepalanya Berputar lalu menghilang Tergantung tidak terjatuh tidak Hanya terapung…

ROAD TRIP : MENCARI DIRI (PC)

Bagaikan terhampar dihadapanku langit nan biru terbentang luas mentari bersinar menyilaukan mataku Putaran stereng kugagahi jua tanpa culas Aku, kehilangan Dalam erti kata suara kecil di sebalik minda tanpa sedar ke mana menghilang wahai si kecil? Sejak remaja aku mencarimu walhal di kala usia dewasa ini aku lebih memerlukanmu kerana dunia terlampau bising menjadikan kepalaku…

NO – 8. Sakura dan Pedang

Xeva mengasah pedang Exabenanya di ruang santai balkoni rumahnya. Cuaca pagi yang mendung mengizinkan aku membuat kerja yang leceh ini. Exabena merupakan pedang tradisi Rugeva yang berukuran 18 inci, dihiasi dengan pemegang yang indah diperbuat daripada keluli bersulam tembaga merah dan bahagian pommelnya berbentuk daun pakalolo namun dihiasi dengan ukiran awan larat yang cantik. Bagaimanapun…

DI SEBALIK POHON CEMARA INI (PC)

Kau di sana melemparkan pandangan jauh ke lautan luas seolah-olah memikirkan sesuatu Ingin sekali hati ini menyelami jiwa dan fikiran misterius mu mencelah di lubuk hatimu Sesekali kau akan berpaling Dan aku akan bersembunyi Di sebalik pohon cemara ini Terkadang aku terpaksa berhadapan denganmu dengan kepayahan mulutku terkunci kaku Walhal di sebalik fikiranku aku sedang…

DINIHARI (PC)

Sang rembulan malu dibalik awan bagaikan pasangan baru di malam pernikahan.   Sesekali kelawar mendecit memecah kesunyian malam   Pepohon meliuk menari mengikut rentak angin yang yang tidak berirama sebentar rancak kemudian layu pula umpama bidalan kehidupan manusia   Pada malam ini, aku terkenangkan si dia yang berada di hadapan mata hendak ku capai pipinya…

NO – 7. Mentari Merah

Sudah menjadi budaya di Rugeva barangsiapa yang berbudi, mereka yang menerima budi hendaklah berbahasa. Ariste tahu jika dia menawarkan diri untuk membayar Xeva pasti takkan menerimanya. Ariste menyisip kopi sambil menikmati indahnya pemandangan di waktu petang Persiaran Rasta. Di tangan, buku Puisi Jalaludin Rumi diselak helaiannya satu-persatu. Dia tertarik dengan satu puisi tentang wanita. CINTA…

SEINDAH ALAM (PC)

Aku membayangkan dunia penuh cinta Dedaunan segar bagai di embun sepanjang masa Bebunga kekal merah dan mekar Beburung menyanyi dan mencicip ceria   Yang terdengar hanya tawa Senyum menguntum di mana-mana   Aku berlari di padang rumput gunung menghijau Bayu bagaikan membelai pipiku Pabila lelah lalu ku berbaring diatas rumput lembut Memandang langit yang kekal…

NO – 6. Dia…Lain Daripada Yang Lain

Ariste merancang untuk menghabiskan hari cutinya dengan membaca buku dan pergi ke gymnasium. Dia segera menggalas begnya, mengambil kunci mobil lalu dan keluar. Di dalam mobil, dia membetulkan cermin sisi kereta lalu dia terpandang pamphlet Kejuaraan Jedie yang bakal berlangsung bulan Ogos ini. Dia menarik nafas dalam. Selain daripada minatnya yang mendalam terhadap liga Jedie,…

GELAP (PC)

Satu titik Mataku kubuka perlahan-lahan Namun tiada cahaya hanya kegelapan Bingung Kerana rasa ini tidak pernah berhenti dari menghantuiku Hilang Diriku yang kusangka sekeras berlian Airmata Entah kenapa ia bercucuran di pipi Marah? Sedih? Bingung? Tanganku meraba-raba mencari tangan lain yang bisa menarikku keluar dari lohong ini. Aku menjerit Namun tiada suara yang keluar. Gelap,…