NO – 3. Menongkah Arus

Dua minggu sebelum Malam Keperwiraan Jedie, aku pulang ke kampung halamanku di Sogota. Aku memanggilnya kampung halaman tetapi Sogota sebenarnya sudah pun berkembang menjadi sebuah bandar besar, selari dengan pembangunan.

Sesampainya aku di rumahku, aku memeluk bondaku yang telah tua. Dahinya yang bergaris halus kucium.

“Ini untuk bonda,” kataku sambil mengeluarkan sebuah kotak berbalut kemas. Bondaku tersenyum.

“Lain kali jangan belikan apa-apa. Kamu pulang dengan selamat pun sudah cukup buat bonda.”

Aku menarik beg berodaku ke bilik, tanpa sengaja, Colt M1911 .45 caliber milikku terjatuh keluar dari beg setelah aku terlupa menutup zipnya kembali.

Emily Blunt As Rita Vrataski In Edge Of Tomorrow Wallpaper

Bonda terpempan. Dia terdiam seketika. Tanpa menunggu lama, aku terus mengambil senjata apiku dan menyimpannya kembali ke dalam beg. Aku terus masuk ke dalam bilikku tanpa sepatah kata. Aku tidak akan menjelaskan apa-apa pada bonda selagi bonda tidak bertanya.

Aku tertidur sebentar selepas mengadap Sang Hyang Tunggal. Tidurku dikejutkan dengan ketukan halus di pintu.

“Xeva…makan, nak,”panggil Bonda. Aku bingkas bangun sambil mengikat rambutku yang beracak-acakan. Muka ku basuh. Aku mendongak lalu memandang wajahku di cermin. Usia awal 30-an tidak memberi efek padaku. Atau perasaanku saja? Aku tersenyum sendirian.

Bau ayam goreng berlado berjaya melajukan langkahku ke dapur. Bonda kelihatan tenang mencedok masakan dan meletakkan ia di atas meja. Aku mengambil tempat di hadapan bonda.

“Sedap, bonda,”

“Jadi duduklah makan,” jawab bonda sambil tersenyum. Aku membalas senyumannya.

Dia mencedok kuah ayam ke dalam pingganku lalu menyerahkannya kepadaku. Aku mencium bau yang enak itu. Seindah bau masakan bonda. Jika dibandingkan dengan masakan mewah diraja, belum tentu ia mampu menandingi masakan bonda.

Kami makan sambil berbual mengenai kehidupan masing-masing. Kami amat rindukan Ayahanda yang sudah 4 tahun kembali kepada Sang Hyang Tunggal. Kami berkongsi kenangan bersama ayahanda.

“Kamu ingat tak pada ketika ayahanda sedang bercukur, bonda menjerit ternampak tikus, ayahanda terkejut lalu tercukur misainya sebelah,” kata bonda sambil menekan perut menahan tawa. Aku juga tertawa geli hati. Dapat ku bayangkan riak pada wajah ayahanda yang lucu dan kaget kerana misainya yang selama ini menjadi benteng kepada riak muka yang garang, kini menjadi lucu. Ayahanda menyentuh misainya lama lalu menepuk dahinya. Apabila dia berpusing untuk keluar dari bilik air, dia ternampak aku, lalu dia menutup mulutnya untuk melindungi misainya yang tercukur. Akhirnya ayahanda mengambil keputusan untuk mencukur semua misainya…aduh..wajahnya sama sekali bertukar daripada Stalin kepada Charlie Chaplin.

Setelah selesai ketawa, bonda dan aku terdiam seketika. Aku tahu apa yang difikirkan bonda lalu aku menyentuh jemarinya. Bonda menarik nafas perlahan lalu menggengam tanganku.

“Bonda rindukan ayahanda,” katanya sambil memandangku dengan mata yang berkaca.

“Aku juga ,bonda”kataku sambil menepuk tangannya perlahan.

“Bonda tahu ayahanda pasti bangga dengan kamu, namun dia juga pasti akan risau dengan keadaanmu,”kata bonda perlahan. Aku menarik nafas dalam lalu melepaskan tangannya perlahan.

“Bonda, kita sudah bincang soal ini,”kataku sambil menyudukan makanan dalam pinggan.

“Bonda mana yang tidak risau melihat anak gadis tunggalnya bersendirian sepanjang hidupnya. Bonda sudah tua. Melihatkan sikapmu yang semakin keras saban hari merisaukan bonda,”

“Aku takkan bersendirian sepanjang hidupku, bonda,”

“Bagaimana ada lelaki yang mahu mendekatimu dengan sikapmu ini? Wanita apa yang membawa pistol di dalam begnya,”

“Aku tidak selesa tinggalkan ia di rumah,bonda. Aku rasa selamat mengembara bersamanya,”

“Kedegilanmu, pekerjaanmu, sikapmu semuanya bakal menjauhkan lelaki darimu anakku. Tiada siapa yang berani memperisterikan seorang Spaite,”kata bonda sambil menggengam tanganku.Aku faham kerisauan bonda, tapi bonda takkan pernah faham inspirasiku, jiwaku, semangatku, cita-citaku.

Bonda, jika lelaki tidak mahu bersamaku hanya kerana aku dikenali sebagai wanita yang kuat, ketahuilah bonda, dia sama sekali tidak layak untukku. Manakan tikus bisa bersama sang singa,“kataku tegas.

Bonda terdiam. Dia melihat ke luar jendela.Melemparkan pandangan yang jauh yang tidak dapat aku ukur jaraknya.

“Bonda tidak sanggup menutup mata, sebelum melihat ada pria yang akan menjagamu setelah bonda tiada,”jawab bonda sambil memandang tepat  ke dalam mataku.

****                                              ****                                              ****

Kata-kata bonda masih terngiang di telingaku. Tatkala kereta tumpangan lalu menelusuri jalan di sepanjang tepian Laut Sascaeae yang indah pada waktu malam dengan cahaya bintang yang berkerlipan serta lampu-lampu bot nelayan di lautan.

“Mengapa Jedie?Mengapa Spaite?”

Terngiang pula soalan Ariste padaku sebentar tadi. Aku menganalisis kembali reaksi wajah Ariste ketika bertanyakan soalan itu.

Perli? Ingin Tahu? Prihatin?

Entahlah.

Kenapa perlu dia tanya soalan begitu padaku?

Kenapa dia ingin tahu?

Kenapa semua orang ingin tahu?

Tak bolehkah semua orang biarkan aku tentukan sendiri arah hidupku sendiri?

Kenapa?Kenapa?Kenapa?

Arghhh…persetan semua kata orang.Makin difikir, makin serabut.

“Nona tidak apa-apa?” tanya si supir. Rupanya keluhan ku agak kuat, barangkali didengari si supir.

“Tiada apa-apa,”jawabku. Pandanganku masih ke luar tingkap kereta, menikmati keindahan malam di Parena.

Bersambung …4 Masa Silam Yang Ingin Kulupakan

 

Advertisements

One Comment Add yours

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s