NO – 1. Bukan mudah menjadi wanita

Tetamu bersimpang-siur di dalam dewan yang maha gah di tengah-tengah wilayah Parena. Aku membetulkan roba hijau lumut yang menyeret ke lantai. Roba adalah pakaian biasa penganut agama lama sepertiku. Diperbuat daripada kain chiffon berlapis tiga, lengannya panjang menutupi paras pergelangan tanganku. Bukaan lengannya lebar seperti payung. Rambutku disanggul dan ditutupi sesh berwarna kuning yang lebar menutupi dada.

Xeva Spaite“Jag Alagjir…Xeva Spaite,” tegur seorang perwira Jedie yang berada dalam ingkungan 20-an. Shamur berwarna emas menambahkan kesempurnaan tubuh badannya yang jelas sudah biasa dengan rutin latihan Jedie. Shamur adalah pakaian kebanggaan pahlawan Jedie. Diperbuat daripada kain kapas daripada wilayah Azaz, Shamur adalah sepasang baju labuh separas betis, dilengkapi dengan tali pinggang kulit lembu yang halus perinciannya. Sepatu kulit yang digilap melengkapkan pakaian keperwiraannya.

“Jag Alamjir, anak muda,” kataku sambil menundukkan kepala. Sudah menjadi budaya Parena, menundukkan kepala sebagai tanda hormat.

“Bagaimana kantor Jedie mu?” soalnya dengan kedua tangannya ke belakang. Aku membetulkan sesh ku.

“Kau tahu, Hera. Sebagaimana selalu, sebagaimana selalu..” jawabku perlahan. Kantor Jedie ku adalah kebanggaanku, namun aku tidak selesa membicarakannya di khalayak ramai. Wilayah Parena masih dengan kepercayaan kolot mereka. Wanita tidak layak menjadi Jedie, dan takkan sebagus Jedie lelaki, walaupun sudah mencapai tahap Spaite.

“Ah…Hera, soalan apa yang kau tanyakan ini? Anak Jedie nya hanya tiga orang dan bakal kekal begitu beberapa tahun mendatang,” kata Palnera Spaite, pahlawan Jedie yang paling bongkak di Parena. Dia berlalu dengan senyum sinis. Beliau pernah dikalahkan aku dalam permainan Holbrecht, iaitu pertempuran tanpa senjata dan sekali juga pernah dikalahkan aku dalam pertempuran Peseta, iaitu pertempuran kebijaksanaan dimana pahalawan Jedie dinilai dengan kecekapan menembusi firewall komputer lawan. Namun kemenangan begitu tidak begitu dipandang tinggi warga Parena. Aku persetankan saja komen-komen begini. Aku tahu kemampuanku, dan sebilangan kecil pahlawan Jedie lain yang mengenaliku. Itu sudah cukup.

“Abaikan dia, Xeva Spaite,” ujar Hera perlahan. Aku senyum.

“Aku sudah biasa, Hera. Tak mengapa”.

Malam Kepahlawanan Jedie sememangnya begitu panjang bagiku. Jika tidak aku pengikut setia agama lama yang sangat mementingkan aku memenuhi jemputan, tidak aku hadir ke majlis mempamerkan kebongkakan manusia ini. Sudahlah aku dibiarkan bersendirian kerana aku wanita. Hanya kerana aku wanita. Para pahlawan Jedie hadir bersama pasangan masing-masing, berbual dan makan. Sesekali aku didatangi komrad yang mengenaliku. Jarang sekali aku berada di Bulatan Perwira di mana hidangan makanan dipersembahkan dalam bentuk bulatan, yang memberi makna bahawa Pahlawan Jedie adalah pahlawan serba boleh.

Dari jauh, aku terasa seperti ada ekor mata yang mengikutiku. Aku mengangkat kepalaku. Mataku bertentangan dengan anak mata hijau dan redup.

Ariste.

Begitu lama dia memandangku sebelum pandangannya dialihkan. Dan terus berjalan menongkah arus manusia tanpa berkata sepatah perkataan denganku. Gila. Aku sendiri tidak faham. Dia seringkali melemparkan pandangan sebegitu tetapi langkahnya tidak pernah dimulakan. Egokah? Hanya kerana aku Jedie wanita.

Entah apa masalah lelaki-lelaki di Parena ini?

Aku bosan. Aku berlalu terus ke ruang penyimpanan tas tangan. Aku ingin pulang sebelum majlis sampai ke penghujungnya. Lagipun tiada yang peduli akan kehilanganku.Tiba-tiba ada tangan kecil memeluk betisku.

“Xeva Spaite, Xeva Spaite, Jag Alagjir,” dan anak mata bulat dan mongel itu memandangku girang. Dia meletakkan lutut sebelah kirinya ke lantai dan kedua-dua belah tangannya diletakkan atas lutut sebelah kiri sambil menundukkan kepalanya sebagai tanda hormat guru. Aku meletakkan tangan kananku atas kepalanya sebagai tanda hormat balas.

“Jag Alamjir. Bangun Publius. Cantik Shamur kamu malam ini,” pujiku sambil membetulkan Shamur Publius yang agak senget.

“Bonda yang buatkan. Daku sudah menghafal sifir tiga dengan lancar, Xeva Spaite,” katanya dengan bangga. Aku menepuk bahunya.

“Syabas di atas kerja keras kamu,”kataku sambil memandang ibu Publius yang tersenyum bangga dengan keletah anaknya yang bijak.

“Dia bekerja keras sekali, Xeva Spaite. Terima kasih kerana memberi dorongan kepadanya untuk bekerja keras. Ketika berada di Taku Sprecht, dia tidak pernah serajin ini,” tambah ibu Publius sambil merujuk kepada sebuah institusi kepahlawanan Jedie yang terkenal di Parena.

“Dia anak yang baik. Baiklah Publius, aku terpaksa pulang. Badanku sudah penat. Kita berjumpa saja di kantor minggu depan ya,” kataku sambil memegang kepala Publius. Kami saling menundukkan kepala tanda hormat sebelum berpisah. Aku terus mengambil tas tanganku dan segera ke stesen kereta tumpangan untuk pulang.

Aku berjalan perlahan menelusuri taman Dewan Maha Parena yang indah dengan pancutan air dan bunga-bungaan yang menjadi kebanggaan Parena. Sesekali aku mendongak ke langit yang penuh dengan bintang yang bergemerlapan.

“Ah..demi Tuhan,” Ada sesusuk tubuh melanggarku. Habis isi tas ku bersepah di atas tanah. Dengan segera aku mengutipnya.

“Maaf, Xeva Spaite. Aku tidak melihat arah jalanku,”

Aku mendongak. Ariste. Dengan segera dia membongkok untuk mengutip barang-barangku lalu diserahkan kepadaku. Susuk badan tinggi lampai, berkulit sawo matang, berambut hitam lebat dan lurus lalu diikat ke belakang. Dia tidak kacak. Tetapi kegagahannya tetap kelihatan, hasil 20 tahun sebagai pahlawan Jedie. Dia memakai Shamur…berwarna hijau lumut juga. Kebetulan?

“Dah nak pulang?”soalnya sambil menyerahkan semua barangku. Aku mengangguk.

“Ya. Badan masih penat selepas pulang dari Sogota. Jadi nak pulang,” jawabku.

“Aku juga. Xeva Spaite hendak pulang ke mana?”

“Persiaran Sekeva.”

“Kita satu jalan. Aku tinggal di Persiaran Rasta. Xeva Spaite tidak kisah kalau aku tumpang kereta tumpanganmu?Lagipun waktu begini sukar untuk mendapat kereta tumpangan,” katanya. Anak mata hijaunya tepat memandang ke arahku.

Aku mengigit bibir.  Ya atau tidak?

Bersambung 2…Ariste

 

Advertisements

2 Comments Add yours

  1. Mortyfox says:

    yaaa!

    Liked by 1 person

  2. nice opening story…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s