HANGOVER

Tit! Tit! Tit! Tit!  Ah … bising! Bising!  Tanganku cuba meraba-raba penggera telefon mingguan yang memang telah aku setkan sejak sekian lama. Aku cuba membuka kelopak mata yang sebegitu berat. Aku menggenggam sebahagian rambutku dengan kuat, dengan harapan kepeningan melampau itu akan hilang dengan segera. Pandanganku masih berpinar-pinar. Aku tahu jika aku tidak bangun sekarang,…

AKU NAMPAK ALLAH

Cinta? Apa yang kau tahu tentang cinta? Tiada yang lebih tahu tentang cinta melainkan aku, Allah dan habib. Jangan kau temberang kau tahu semuanya tentang cinta. Jangan. Jangan temberang! Kenapa aku yakin aku lebih tahu? Hahahahaha! Bodoh! Kau semua memang dungu. Buta hati dan buta mata. Aku yakin aku lebih tahu kerana aku pernah nampak…

RAKHINE (CF)

“OK, you can leave the food here, we can give it to the villagers!” Pemilik suara yang serak-serak kering itu menghembuskan asap rokok daunnya sambil matanya melirik tajam pada aku dan Khairil. Senjata submachine gun MP5 itu diusap perlahan sambil bibirnya sumbing, tersenyum miring padaku. Barangkali mengejek. Barangkali menggertak. Aku tidak takut. Ini bukan kali…

MURKA! (CI)

Hujan masih turun merintik. Tahun ini sudah sampai penghujungnya. Namun aku masih begini. Ternyata bila mereka katakan, persoalan hati itu adalah yang paling sukar. Aku tidak pernah mempercayainya. Hidup aku hanya untuk pekerjaanku. Dan pekerjaan adalah hidupku. Malah tidak pernah terlintas di hatiku, aku akan jatuh hati kepada seseorang. Pada awalnya, dia adalah sebagaimana lelaki…

HUTANG NYAWA (CI)

Bala apa lagi? Sudahlah mataku tertutup dengan ikatan yang begitu ketat dan memeningkan, kini mulutku pula ditekup dengan tangan yang kasar, berpasir. Tanganku yang telah sedia digari itu diheret pantas sehingga tidak sempat untuk aku meronta atau melawan. Ahh … bagaimana hendakku lawan? Kalau tangan, mata dan mulut sudah dikekang? Agaknya begitu sukar untuk mengheret…

CB : Aku Dan Pria Aprilia Siri 24

Aku meminta alamat rumah Justo daripada Suwardi. Alamat itu membawa aku terus ke sebuah kawasan kondominium mewah di ibu kota. Skuterku terpaksa aku parkir di luar kawasan kondominium tersebut. Aku terpaksa menunggu di pondok sekuriti sebelum dibenarkan masuk. “Tolong tunjukkan dia di mana rumah saya,” kedengaran suara Justo yang serak di interkom. Demam teruk agaknya….

CB : Aku Dan Pria Aprilia Siri 23

Aku menyelak langsir. Hujan masih lebat di luar. Mataku pula tak mahu lelap. Tiba-tiba pula tekakku terasa dahaga. Dengan malas, aku bangun, membuka pintu bilik perlahan, mengintai Justo di ruang tamu. Dia tiada di sana. Aku keluar terus menuju ke dapur. Aku mengintai di dapur pula. Justo tiada di sana juga. Eh, dah balik? Hujan-hujan…

CB : Aku Dan Pria Aprilia Siri 22

Jantungku masih berdegup kencang. Bagaikan surrealis, apa yang berlaku di hadapan balai polis sebentar tadi. Mimpikah aku? Justo mencium bibirku? Aku menyentuh bibirku perlahan. Serta-merta aku terbayangkan kejadian itu sekali lagi. Aku memejamkan mata dan menggeleng-geleng. Ah … kacau! Aku mahu melupakannya. Aku tidak mahu perkara itu menjadikan aku berlembut dengan Justo. Berani dia ya!…

THOUGHTS – BELAJAR DARI SEJARAH

Saat Galileo Galilei menentang gereja Roman Katolik juga pencinta Aristotle dan Ptolemy kerana apa yang dilihatnya melalui teleskop tidak sama dengan apa yang dicanang mereka, para agamawan dan ahli falsafah gereja menjadi gila. Teori heliosentrik melawan hukum Tuhan, kata mereka. Mataharilah mengelilingi bumi, bukan sebaliknya, bantah mereka. Demikianlah agamawan dan gereja membodohkan manusia pada Zaman…

DIA (CF)

Aku seorang lelaki, OK? Jikalau ada seorang wanita yang aku suka, menanggalkan pakaiannya satu persatu di hadapanku, mampukah aku berdiam diri? Aku tahu benar, ia salah. Aku tahu. Namun bagaimana aku mampu menahan gelora yang bergelombang di dalam diriku setiap kali bersamanya? Perasaan ini membuak-buak, mengambil alih seluruh tubuhku, tanpa memperdulikan jeritan waras otakku, yang…

PEMBURU DARAH (PO)

Tegak kaki, meniti genting atap Basah dinginnya Mata helangku, mengecil, menjegil Kau sendirian Bibirku tertawan, bagaikan hangatnya menyentuh kulit Nadi segar susup, menggetar saluran darah Rasanya mengecur pada lidahku Berdenyut, berdesah, menahan gejolak nafsu kian membuak Malam semakin larut Deruan angin kencang menampar pipi Saat aku melayang Menyambar lehermu lalu kubenamkan taring pada nadimu yang…

ERTI KUCUPAN TERAKHIR (PO)

Kucupan itu tidak membawa erti apa-apa Sekadar manifestasi otot-otot wajah Bukan cinta, tidak juga nafsu, atau persahabatan Kerana sukmaku sudah lama mati Untuk apa renungan itu? Bukankah kau menghunus belatinya? Walau seribu tahun lagi Kuburan cinta, itulah ia Bibirmu, hangat, lembut di bibirku, Berlalu melintas ke leherku Wajah dipaling Sepi… Di situ saja Tiada lagi…